Medali Perak Tim Bulutangkis Putra yang Pahit untuk Dikenang

Anthony Ginting Dan Jonatan Christie Sudah Mengerahkan Segalanya (Sumatra Pos/Foto: CNN Indonesia)
Anthony Ginting Dan Jonatan Christie Sudah Mengerahkan Segalanya (Sumatra Pos/Foto: CNN Indonesia)
SUMATRAPOS.COM — Senyum sudah menghias wajah-wajah pemain Indonesia ketika mereka berjalan ke podium. Mereka seolah sudah menerima fakta bahwa mereka tak bisa berdiri di podium tertinggi. Namun perak Asian Games 2018 yang dikalungkan di leher mereka, adalah perak yang bakal pahit untuk dikenang.
Tim Bulutangkis putra Indonesia berhasil melaju ke partai puncak menghadapi unggulan nomor satu, China. Dengan dukungan ribuan penonton yang hadir di Istora Gelora Bung Karno, Rabu (22/8), Indonesia memberikan perlawanan sengit dan habis-habisan kepada China.
Namun segala perjuangan itu berakhir dengan kekalahan 1-3. Seluruh pemain Indonesia telah mengerahkan segalanya yang mereka punya dan mereka dianggap sudah bisa keluar lapangan dengan kepala tegak.
Bila melihat empat laga yang berlangsung, kemenangan paling meyakinkan di laga final ini adalah kemenangan Kevin Sanjaya/Marcus Fernaldi Gideon atas Li Junhui/Liu Yuchen yang jadi satu-satunya poin untuk Indonesia. Kevin/Marcus menang 21-17, 21-18 hanya dalam waktu 32 menit.
Tiga poin yang didapatkan China di laga ini, semuanya berasal dari partai-partai yang sengit. Laga-laga tersebut bisa dibilang berjalan abu-abu, yang tak bisa ditebak pemenangnya hingga pertandingan berakhir.
Foto: CNN Indonesia
Foto: CNN Indonesia
Anthony Ginting dan Jonatan Christie sudah mengerahkan segalanya. Kostum yang mereka kenakan sudah basah oleh keringat yang bercucuran sepanjang pertandingan. Anthony bahkan harus terkapar di lapangan dan keluar lapangan dengan kondisi tak bisa berjalan di atas kaki sendiri.
Tetapi di balik segala kengototan tersebut, ada hal-hal yang patut disesalkan. Sebelum Anthony kesulitan menapakkan kaki di lapangan, ia punya peluang mengakhiri laga ketika mendapat dua match point di gim kedua.
Anthony bisa membuat runner up Kejuaraan Dunia 2018, Shi Yuqi tak berdaya hingga momen tersebut, sebelum akhirnya ia kehilangan kontrol dan merelakan gim kedua dimenangkan lawan.
Foto: CNN Indonesia
Foto: CNN Indonesia
Pun begitu halnya dengan Jonatan Christie. Ia berhasil menunjukkan level yang sama dengan Chen Long sang juara dunia dan juara Olimpiade.
Pada gim penentuan, Jonatan sempat unggul 17-14 tetapi Chen Long bisa menemukan celah dan meraih lima poin beruntun sebelum akhirnya meraih kemenangan dengan angka 21-18.
Manajer Tim Indonesia Susy Susanti mengakui ada kelemahan Indonesia yang bisa dimanfaatkan oleh China di laga final tersebut.
Foto: CNN Indonesia
Foto: CNN Indonesia
“Dalam poin kritis, masih terlihat terburu-buru. [Seharusnya] pada poin kritis, [pemain] bisa lebih tenang,” ucap Susy dalam konferensi pers setelah pertandingan.
Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto juga mengalami hal serupa. Termasuk dalam pemain yang masih minim pengalaman di beregu, Fajar/Rian berhadapan dengan Liu Cheng/Zhang Nan yang punya pengalaman lebih baik menghadapi tekanan, terutama Zhang Nan.
Kondisi 2-1 yang dipegang China saat itu juga turut menambah beban di hadapan Fajar/Rian. Dengan kondisi rumit tersebut, Fajar/Rian tetap membuktikan bahwa mereka juga mampu melakukan perlawanan. Durasi laga selama 1 jam 10 menit sebelum Liu Cheng/Zhang Nan menang lewat rubber game menunjukkan Fajar/Rian memberikan perlawanan hingga detik akhir pertandingan.
Tiga laga yang berjalan abu-abu berujung pada poin untuk China. Faktor pengalaman, ketenangan, dan jam terbang jadi pembeda. Namun di lapangan juga terlihat jelas bahwa Indonesia ada di level yang sama saat menghadapi China.
Medali perak Tim Bulutangkis putra Indonesia di Asian Games ini bakal jadi perak yang bakal pahit untuk dikenang. Bukan karena performa skuat Merah-Putih mengecewakan, justru karena mereka menelan kekalahan ketika mereka ada dalam kondisi bisa mencium aroma kemenangan.
Sumber: https://www.cnnindonesia.com/olahraga/20180823091155-170-324247/medali-perak-tim-bulutangkis-putra-yang-pahit-untuk-dikenang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: